Friday, 9 March 2012

Bantu Si Kecil Mengeksplorasi Imajinasi

Ini artikel yang sayang anak sayang anak ane nemu di kaskus n ini nih SUMBER nya



Jangan terpaku pada benar dan salah, biarkan anak mengeksplorasi imajinasinya, tentu dengan bimbingan Anda.



Ingin punya anak kreatif yang siap menjawab berbagai tantangan di masa depan? Biarkan anak bermain dengan imajinasinya. Alih-alih membatasi imajinasi si kecil, akan lebih baik jika Anda menyikapi perilaku anak dengan cara kreatif untuk mendukungnya mengembangkan kreativitas.


Peran orangtua adalah mendampingi anak dalam segala aktivitasnya, mengarahkan agar imajinasi anak berkembang lebih kreatif, bukan dengan melarang apalagi membatasi anak-anak berimajinasi apalagi ketika mereka sedang bermain.

Psikolog anak, Astrid Wulansari Emeline mengatakan anak belajar dari permainan. Termasuk ketika anak sedang berimajinasi dengan berbagai permainan yang dilakukannya. Imajinasi inilah yang membantunya mengembangkan banyak ide. Ide yang lahir kemudian adalah bekal bagi anak dalam berkreativitas tanpa batas.

Membutuhkan peran serta aktif dari orangtua. Menemani dan menjelaskan tentang apa yang akan dia pelajari .
Kalo masalah jenis permainan yang ane lakuin, sejak umur 1 tahun anak saya perkenalkan Buku Ensiklopedia Bergambar. Berisi gambar-gambar hewan, tumbuhan, kendaraan, alam, dan sebagainya.
Selain itu juga Kartu Pintar (Kartu bergambar).
Memang sih awalnya tuh anak cuman seneng liat gambarnya warna-warni. Tapi, alangkah senengnya saat di jalan/ dimana saja dia melihat binatang atau kendaraan (yang sama dengan di buku), dia langsung nunjuk dan kasih tau itu apa.
Membebaskan anak berimajinasi juga berlaku saat si kecil sedang asyik bermain peran. "Jangan lantas melarang anak bermain peran sebagai pekerja rumah tangga karena menganggapnya tak baik. Justru, melalui peran ini, dengan imajinasinya, anak sedang belajar bagaimana melayani dan berkomunikasi dengan orang lain. Atau ketika anak main mobil-mobilan, lalu ia menjadikan mobilan sebagai telepon, jangan lantas menyalahkan atau melarang anak karena sebenarnya ia sedang mengembangkan imajinasinya. Jangan menganggap perilaku anak seperti itu sebagai sesuatu yang aneh. Orangtua banyak yang tidak menyadari apa yang dilakukan anak adalah caranya dalam mengembangkan imajinasi," jelas Astrid kepada sejumlah media seusai peluncuran establisment Cosmos Secret Agent di KidZania, mal Pasific Place, Jakarta, Rabu (29/2/2012).

Alih-alih menganggap aneh perilaku anak saat ia bermain dengan imajinasinya, Anda dapat membaur bersamanya. Masuklah ke dunia imajinasi anak dengan variasi peran baru yang Anda munculkan dan kenalkan kepada si kecil. Anda dan si kecil pun dapat hanyut dalam permainan peran yang membantu anak mengeksplorasi imajinasinya dan memberikan pengalaman juga pembelajaran baru baginya.

"Untuk memiliki anak kreatif, orangtua juga harus kreatif. Orangtua harus bisa menerima bahwa anak juga punya cara dalam melihat sesuatu termasuk saat menyelesaikan masalah yang dihadapinya," jelas Astrid.

Berawal dari imajinasi dalam sebuah permainan, si kecil melatih dirinya menjadi pribadi yang kreatif. Ketika anak kreatif, mudah saja baginya dalam memunculkan ide-ide segar. Kalau kebiasaan seperti ini terlatih sejak kecil, saat dewasa nanti anak Anda tumbuh menjadi pribadi kreatif yang lebih berani dan siap menjawab berbagai tantangan.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...